Berita

Induk Shopee Beri Sinyal Masuk ke Insurtech, Dikabarkan Akuisisi Perusahaan Asuransi

Rangkaian solusi keuangan di Sea Group: perbankan (SeaBank, Bank Mayora), multifinance (ShopeePay Later), dan uang elektronik (ShopeePay)

Sea Group, induk Shopee, dikabarkan mengakuisisi perusahaan asuransi umum Asuransi Mega Pratama, menurut pemberitaan di Financial Times. Bila informasi ini akurat, bisa dipastikan Sea Group menjadi raksasa teknologi dengan solusi keuangan terlengkap di Asia Tenggara.

Dalam jajaran portofolio bisnis keuangannya sejauh ini, Sea Group memiliki anak usaha di bidang pembiayaan lewat CS Finance (ShopeePay Later), uang elektronik lewat ShopeePay, serta perbankan lewat SeaBank dan Bank Mayora. Sementara, kompetitornya, Grab dan GoTo belum mencapai level tersebut.

Asuransi Mega Pratama itu sendiri, sebelumnya adalah bagian dari Grup Bakrie, hingga akhirnya diakuisisi pada 2003 oleh perusahaan transportasi dan perkapalan PT Wahana Mandiri Sentosa Cemerlang. Kemudian pada awal tahun dibeli oleh sebuah entitas yang dimiliki oleh Andy Indigo, keponakan dari Martua Sitorus, pemilik Wilmar International.

More Coverage:

Platform Insurtech B2B “Aman” Mendapat Pendanaan 18 Miliar Rupiah Dipimpin GFC dan Trihill Capital

Bisa dikatakan, masuknya ke ranah asuransi akan memberikan warna baru dalam rangkaian variasi produk di ekosistem di Sea Group. Misalnya, di bank dapat dikawinkan jadi produk bancassurance untuk menggenjot kontribusi fee-based income.

Adapun di Shopee sendiri, sejauh ini konsumen dapat membeli asuransi mikro untuk setiap transaksi di Shopee dengan harga dan proses klaim yang simpel. Perusahaan bekerja sama dengan insurtech seperti PasarPolis, Qoala, dan perusahaan asuransi umum lainnya.

Sebagai gambaran, potensi asuransi di Indonesia masih begitu besar. Penetrasinya masih mandeg di kisaran 3% sejak lima tahun belakangan. Dalam wawancara bersama DailySocial.id, Founder dan CEO PasarPolis Cleosent Randing menuturkan ada beberapa masalah mendasar di industri asuransi, seperti inovasi yang loyo, produk tidak terjangkau untuk masyarakat umum, dan proses bisnis yang masih manual.

More Coverage:

Qoala Memperoleh Pendanaan Seri B Sebesar 948 Miliar Rupiah

Makanya, pendekatan yang tepat untuk pemain insurtech adalah membangun konsep embedded insurance, dengan menautkan produk asuransi sebagai bagian dari gaya hidup digital. Ibaratnya, layanan PasarPolis diintegrasikan dengan berbagai layanan digital melalui sambungan backend. Lalu meracik bersama perusahaan asuransi untuk menyuguhkan produk asuransi yang lebih terpersonalisasi.

Mengutip dari laporan “Insurtech Ecosystem in Indonesia 2021” yang dirilis DSInnovate, bisnis insurtech di dunia telah berkembang pesat, menawarkan berbagai model bisnis spesifik.

Di Indonesia sendiri, beberapa model paling populer adalah marketplace, digital brokers, digital carriers, dan micro insurers. Bahkan sebuah startup bisa sekaligus mengakomodasi beberapa model bisnis, seperti PasarPolis dalam hal ini sebagai marketplace, digital brokers, on-demand insurers, dan digital carriers.

More Coverage:

Aigis Kantongi Pendanaan dari Y Combinator, Init-6, dan Sejumlah Investor Lain

Varian model bisnis asuransi berbasis teknologi

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter